Sotomie Sarodja, Pejompongan

Selamat sore, Maniak Makan!

Apa kabar semuanya?
Hari ini saya lagi bayar puasa Ramadhan, sekarang tinggal detik2 menuju buka puasa, badan lemas dan kurang cairan. Tapi gapapa, saya memilih untuk ngeblog saja, biar semangat menjelang berbuka, ceritanya ngabuburit gitu hehehe.

Nah, sore ini Maniak Makan akan saya ajak makan sotomie!
Kebetulan ini adalah jalan2 kuliner saya beberapa hari yang lalu, bersama tante saya, kita nostalgia makan Sotomie Sarodja di Pejompongan, Benhil. Tepatnya di Jl. Tondano no. 27, Jakpus.

Saya sudah tau dari dulu ini enak, tapi makanan yang termasuk mahal -_-'
Harganya...guess what? Sekarang Rp 35.000/ porsi tanpa bakso. Kalo pake bakso jadi Rp 37.000/porsi.
Buat sayaaa...crazyyy...mahal beneeer semangkok sotomie segitu. Belum pakai nasi lagi.

Tapi, yuk lanjut ceritanya, kan makanannya belum datang, jadi kita liat dulu, isi dan rasanya bagaimana, Maniak Makan. Berubah atau enggak ya dari yang dulu?
Ini dia tampilan Sotomie Sarodja! Mari kita review yaaa...

maniak-makan-sotomie-dan-bakso-sarodja-pejompongan
Sotomie Sarodja, Pejompongan
Yang saya notice pertama kali, mangkoknya sekarang besar dan keren, putih bersih dan ga ada embel2 cap ayam jago atau mecin s*s*. Hahaha, good.
Isinya lumayan banyak, tapi jadi kelihatan sedikit karena proporsi mangkoknya besar.
Walaupun sudah diisi dengan mie kuning, bihun, potongan daging yang cukup banyak (lihat gambar dibawah), potongan risoles dan potongan tomat dan kentang, juga taburan seledri dan kerupuk emping, isian masih terkesan sedikit. Hmmm... Mana empingnya dikit banget, harus minta tambah ke mas-mas-nya deh.
Untung dikabulkan permintaan kita hehehe.

maniak-makan-sotomie-dan-bakso-sarodja-pejompongan
Sotomie daging Sarodja
Rasanya...pertama2 kalo saya kurang garam, jadi saya tambahkan sendiri, mungkin karena kuahnya kebanyakan atau sayanya yang terlalu suka sama asin ya. Dan saya racik menggunakan perasan jeruk dan sambal. Sambalnya ga recommended, kurang ngok alias kurang nampol. Kalo menurut saya, lebih baik pedes tapi ngambilnya dikit, daripada sambal cair yang kesannya sloppy dan dirasain ga pedes sama sekali.
Bah.

Dan rasanya so-so aja sekarang, kurang istimewa. Apa kalo saya tambah baksonya, baru istimewa ya, Maniak Makan? Untung risolesnya enak, tapi sayang dikasihnya per porsi sedikit.
Sayang banget saya ga nyobain baksonya, tapi saya agak kapok ya kesana lagi, karena bagi saya, poin yang penting dari semangkuk sotomie enak, adalah dari rasa kuahnya, risolesnya dan sambalnya. Terakhir, harga.

Dan penilaian saya dari Sotomie Sarodja adalah 7 dari 10. 
OK-nya yaitu: bersih tampilannya, kuahnya gurih walaupun kurang garam (buat saya), dagingnya cukup.
Tapi Minusnya yaitu : sambalnya ga pedas sama sekali (saya butuh 5-6 sdm untuk cukup pedas), risolesnya kedikitan, dan harganya....kemahalan.
Tapi ya ini menurut pandangan saya ya, kalo bagi Maniak Makan harga Rp 35.000 ok sih monggo, bagi saya harusnya harga dan rasanya cocok Rp 25.000 saja.
maniak-makan-sotomie-dan-bakso-sarodja-pejompongan
Tampak depan Warung Sarodja
Sekian review dari saya, kapan2 saya akan compare sotomie lainnya di daerah Benhil yang kata orang2 bisa ngalahin Sarodja ya.
Semoga review saya kali ini bermanfaat ya, Maniak Makan...

Dan masih banyak lagi kuliner di Benhil/Pejompongan yang akan saya share ke kalian...silakan juga cek review makanan enak saya terdahulu di dearah Benhil, ada Bakso Slamet Kantor Pos Pejompongan, Nasi Uduk Abi Benhil, dan rekomendasi mie ayam terenak di Benhil!
Thank you!